Recent Posts

February 12, 2009

Bergelut Dalam Kemelut.



Assalamualaikum, tidak disangka wacana kehidupan yang cuba dinukilkan dari hari ke sehari kadangkala, tercoret juga kalimah kecewa dan hampa. Namun, apa jua episodnya, kudrat terpaksa juga diperkuat agar tidak tersekat. Azam dan iltizam harus terus ditanam. Walau sekencang manapun prahara dugaan cuba menggoncang iman, walau sekuat dan sehangat manapun ia menyengat ketaqwaan sebenarnya itulah menjadi indikator kepada sejauh manakah tahap keimanan kita.

'Ataukah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan , penderitaan dan digoncang (dengan pelbagai cubaan), sehingga rasul dan orang-orang beriman bersamanya berkata "Bilakah datang pertolongan Allah?" Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat'
Surah Al-Baqarah,ayat 214

Kita bersyukur kerana impak dari jerit perit mujahid-mujahid Islam terdahulu, Islam menjadi citra kehidupan dan Ad-Deen kita sehari-sehari. Setiap langkah kita di atas muka bumi ini, setiap gerak-geri, berjalan dan berlari, berbaring dan mendongak ke langit kita, setiap butir kalimah yang terpancur dari lidah kita, setiap saat ingatan kita, mimpi, kerisauan dan kebimbangan kita, setiap pandangan, pendengaran dan sentuhan kita, setiap butir yang masuk dan keluar dari batang tubuh kita, setiap detik darah yang mengalir dalam badan kita, kegembiraan dan kedukaan kita, walau di mana, ke mana dan bila sahaja kita bergerak, itu adalah manifestasi Islam dalam kehidupan kita. Walau disebat dan dihambat dengan mehnah dan tribunasi sekalipun tidak bisa melukakan keimanan kita secoret walau.

Usah kita bertolak ansur dengan tipu daya dunia sehingga akhirnya kita ditolak beransur-ansur. Tidak boleh tidak, kita terpaksa akur dengan percaturan hidup kita di dunia ini. Islam itu syumul, Islam itu Alamiah, Islam mempatrikan setiap inci kehidupan kita kepadanya, kerna itu kita secara jelas dan tuntas perlu larut dalam masyarakat, dan menelanjangkan kemungkaran dari manusia, dan mewarnainya dengan sinar Islam yang agung. Memang benar ia satu tugas yang berat bagi mereka yang takutkan celaan dan tidak percaya dengan janji Allah.

'Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu,padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui'
Surah Al-Baqarah, Ayat 216.

Jadilah kita umat yang mobilis, bukan pasif, beku, kaku dan senang dipaku. Adakah kita lupa? Kita pernah memacu hampir dua pertiga dunia suatu ketika dahulu, Insyaallah Allah akan bersama-sama dengan kita dalam perjuangan.

'...jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat Allah, hanyalah orang-orang yang kafir'
Surah Yusuf, Ayat 87.

Dikala banyak fitnah dilemparkan kepada umat Islam mutakhir ini, tersingkap lompong yang menyerlahkan keindahan Islam yang sebenar. Antaranya, penyebaran karikatur yang menghina Nabi Muhammad SAW yang memarakkan kemarahan umat Islam seluruh dunia sebagai contoh, telah menarik ramai pihak untuk mengenali, siapakah insan mulia yang bernama Muhammad ini sebenarnya berbanding sebelum ini yang mungkin langsung tidak kenal siapa dia Muhammad SAW. Ketika krisis ekonomi yang begitu nazak di Amerika dan terpalit ke seluruh dunia sekarang ini umpamanya, membuka mata pakar-pakar ekonomi dunia untuk mengkaji sistem ekonomi Islam yang dilihat mampu menyelamatkan ekonomi dunia kini.

Kita mahu melahirkan ilmuan tersohor seperti Imam Ghazali dan Saidina Ali bukannya golongan artisan seperti Elvis Presley. Kita mahu melahirkan ulama yang agung seperti Imam Bukhari bukannya seperti Mariah Carey. Kita mahu lahirkan mujahid seperti Imam Hassan Al-Banna bukannya penyayi barat Rihanna. Kita mahu pemimpin yang bertaqwa seperti Al-Farouk bukannya seperti Kamal Altartuk yang terkutuk. Kita inginkan manusia yang tawaduk seperti Al-Razi bukannya seperti Nicolas Sarkozy yang angkuh.

Salam Perjuangan...

Reactions:

0 comments: