Recent Posts

November 28, 2008

Emosi vs Polisi

Assalamualaikum,

Jari-jemari terus mengatur gerak, menyusun pencak, mencetus jejak di atas papan kekunci menukilkan satu lagi analisis terhadap satu sintesis kehidupan. Emosi vs Polisi. Satu ungkapan yang sedap pada laungan tetapi padat pada pengkonotasian. Legasi idea hadir untuk menaakul fenomena ini lantaran sedikit terkilan melihat iklim yang berlaku dalam atmosfera umat manusia mutakhir ini. Fenomena penculikan, terrorism, lanun, hedonism dan seribu satu macam fenomena lagi kian menular dan mengelar umat manusia.

Apakah sudah tidak terpalit lagi perasaan walau sedikit pun rasa kemanusiaan dalam hati makhluk yang pelupa ini?

Apakah sudah tidak ada kompas agama lagi yang menjadi pemudahcara penunjuk laluan kehidupan yang betul?

Apakah umat manusia tidak berparameterkan kepada neraca tuan punya dunia yang menerbitkan matahari dari sebelah timur dan terbenam di sebelah barat sebagai panduan lakonan di dunia ini?

Apa? Kenapa? Mengapa? Bagaimana? Bila? Bertanya dan terus bertanya… Lupa Tuhan bermaksud lupa peraturan. Menyubur Kufur samalah dengan mengubur syukur. Berkawan emosi bermakna melawan polisi. Kita hidup menumpang di bumi Tuhan ini, kita patut akur dengan polisi yang ditentukan-Nya. Jangan pula kita berkiblatkan emosi sebagai relatif rujukan kita. Biarlah kita jadikan emosi yang berpolisi.

“Dan berpegang teguhlah kamu semuanya pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai- berai”

Surah Ali Imran,Ayat 103

Sayang seribu kali sayang, rugi sungguh orang yang tidak menyemai benih kebaikan di dunia ini untuk dituai di akhirat kelak. Ayuhlah sama-sama perbetulkan paradigma, tidak ada segregasi antara dunia dan akhirat. Dunia adalah ladang akhirat. Biar kita ligat mengejar Wawasan 2020 (Dua Kosong Dua Kosong) sebagai wawasan dunia, tapi jangan pula duniawi dan ukhrawi 220(Dua-dua kosong). Duniawi kosong, Ukhrawi pun kosong. Dua-dua kosong.

Salam peringatan…



Reactions:

0 comments: