Recent Posts

December 10, 2008

Biar kita menCABAR,diCABAR dan terCABAR asalkan kita BELAJAR

Assalamualaikum,

‘Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan.’

Surah Al-Alaq, Ayat 1

Dengan penurunan ayat di atas , maka bermulalah tinta dakwah Junjungan Besar Rasulullah SAW , yang juga secara jelas dan tuntas memukul gendang seruan kepada umat manusia untuk menuntut ilmu untuk menyelongkar dan membongkar rahsia khazanah ilmu Tuhan yang maha kaya. Perjalanan untuk menuntut ilmu sudah pasti menagih kita untuk bermukim di kampung kepayahan yang penuh dengan dugaan yang mencabar. Perjalanan yang tidak pernah berpenghujung ini sudah pasti acapkali memaksa kita untuk menyeberang lapangan dugaan dan kadangkala diserang dengan gelombang celaan.

‘Apakah manusia mengira mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,”Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji?’

Surah Al-Ankabut, Ayat 2

Bermulanya dari denyutan pertama nadi, sehingga kita memasuki fasa dewasa kini, kita tidak dapat lari dari kepompong kejahilan ini. Yang pertama,utama dan selamanya CABARANlah syarat utama dalam kita Belajar. Dalam belajar kita dicabar dan tercabar, maka kita perlu terus mencabar dan terus bersabar. Dalam belajar,kadangkala semangat kita tenggelam kian dalam, maka kita perlu menyulam benang keimanan dan menyelam ketaqwaan untuk lari dari terus hidup dalam alam yang suram dan kelam ini. Dalam belajar, kita membentuk peribadi yang terbaik, bukanlah menyerlahkan akhlak yang terbalik. Dalam belajar, kita melahirkan insan yang beradab, bukannya makhluk yang biadap. Dalam belajar kita impikan hamba Tuhan yang alim, bukannya manusia yang zalim. Dalam belajar, kita tidak mahu umat yang bodoh dan hodoh ilmunya terhadap dunia dan akhirat, tetapi dalam belajar kita mahu hidup mereka terus tergarap dan terserap dengan roh ketaqwaan. Dalam belajar, kita berlegar dan tegar mengorek lombong ilmu Tuhan yang maha dalam, tetapi masih celaru dan keliru lagikah kita untuk terus kufur ataupun bersyukur?

Belajar bukan hanya sekadar tinta yang menulis di atas kanvas. Belajar bukan hanya sekadar pena yang bergerak di atas kertas. Belajar bukan hanya sekadar memerhati dan meneliti. Belajar bukan hanya sekadar mendengari dan memikiri. Belajar bukan hanya sekadar bertanya apa, mengapa, kenapa dan bagaimana? Tetapi belajar itu infiti dan tidak akan berhenti.

Tuntutlah ilmu hingga ke liang lahad.

Belajar itu satu proses fikir dan zikir yang akhirnya akan menjadikan kita celik dan cerdik tentang zat-zat tuan punya ilmu. Sedangkan di liang lahad pun kita masih diajar dalam talkin tentang jawapan soalan kubur yang dari Malaikat Munkar dan Nakir. Justeru, marilah sama-sama kita bermuhasabah diri, cukupkah ilmu di dada untuk menjawab soalan di alam barzakh nanti yang kita akan bertanggungjawab atas segalanya di dunia ini.

Salam Muhasabah…



Reactions:

0 comments: