Recent Posts

December 19, 2008

Pinjaman Yang Dipulangkan...


Assalamualaikum...

Alhamdulillah, bagaimana rasanya perasaan seorang ayah apabila baru sahaja menimang seorang cahaya mata? Bagaimana pula rasanya perasaan seorang ibu yang mengandungkannya sembilan bulan, dan menggadai nyawa pula ketika melahirkannya? Gembira, lega, risau, atau bagaimana? Tiada Frasa yang bisa menterjemah Rasa.

Sebenarnya, ucap syukur Alhamdulillah banyak-banyak, kerana tanggal 19,Disember,2008 (Jumaat) satu lagi hari bersejarah buat Pak Cik saya, kerana baru sahaja menimang cahaya mata lelaki. Tahniah dan takziah buat beliau. Kami seisi keluarga pun turut terpalit kegembiraan itu bersama. Saya berpeluang melawat sepupu (bayi) itu di hospital. Gambar bayi yang comel di atas adalah sepupu (bayi) saya yang baru lahir.

Sesampainya saya di bilik tempat mak cik saya dan bayinya ditempatkan, sejenak saya terkaku dan terpaku, lantaran melihat wajah bayi yang begitu suci berseri seumpama bercahaya. Terasa sejuk mata memandang. Terasa tenang gelora hati. Mungkin inilah yang dikatakan, jasad yang baru mengenal dunia, yang masih suci dan bersih dari titipan noda, jasad yang akan memulakan tarbiyyah sebagai seorang insan, jasad yang AzanLah tarbiyyah pertama yang disuapkan ke dalam hatinya, kalimah-kalimah yang mensuci dan mengagungkan Allah dan Rasul-Nya, jasad yang tercari-tercari siapa Robbul Izzati. ALLAH Subhanahu Wataala.


Gambar Madi ketika berumur 4 bulan

Madi, Mak, Ayah, Hairul(Adik)

SEDAR. Tetiba saya terdengar dan tersedar suara mak cik menegur kehadiran kami. Suaranya lemah tapi ramah intonasinya. Suaranya berencahkan perasaan kasih sayang, berempahkan ketabahan dan penuh berintikan dengan pengharapan. Mukanya pucat tapi senyumannya ligat. Mukanya menterjemahkan kesyukuran, mempotretkan iltizam, dan mengekspresikan keyakinan.

KENANG. Setelah sekian lama dibuai dengan suasana yang senang dan tenang itu, saya terkenang dengan AYAHANDA dan BONDA yang sedang mengerjakan haji di Tanah Suci Mekah. Hanya tinggal tiga hari lagi untuk menyambut kepulangan Ayahanda dan Ibunda tercinta ke tanah air. Tiba-tiba tercerap wajah kedua mereka di layar minda saya. Wajah yang suci, yang banyak mengajar erti kehidupan. Terkenang saat kecil, mereka mendidik dengan bahasa dan rasa penuh kasih sayang dan kesabaran, hanya kata-kata semangat,nasihat dan doa yang acapkali terpancur dari lidah mereka walaupun mungkin jauh di sudut hati kecil dan terpencil mereka rasa terguris dan terhiris dengan gerak laku kami.

Kerana merekalah, hari ini kami celik dan cerdik. Kerana merekalah kami bisa membezakan antara yang bermanfaat dan maksiat. Kerana merekalah, kami bersyukur jauh sekali kufur. Tiada harga yang bisa membayar jasa mereka, walau harta dan kata-kata pun tidak berhasil untuk membayarnya. Inilah kudrat Tuhan, supaya kita sama-sama sedar betapa kecil dan kerdilnya kita selaku hamba-Nya. Sungguh, takdir mengatasi tadbir.

“Apabila meninggal seorang Anak Adam itu, maka terputuslah segala
amalannya, melainkan 3 perkara:
Ilmu yang bermanfaat, Sedekah jariah dan doa Anak yang soleh.”

(Maksud Hadith)

Terma dan syarat kehidupan, yang lahir pasti akan berakhir. Usah kita resah dan gelisah bila kita akan berakhir, kita serah semua itu kepada Tuhan, mari kita sama-sama tingkatkan kualiti akidah dan ibadah kita agar tidak padah yang menimpa kita di sana. Biarlah jasad yang kita pinjam di dunia ini kita pulangkan dalam keadaan suci sesuci ketika kita dilahirkan dahulu.

Salam Muhasabbah...

Reactions:

3 comments:

comelnya adik abg ni..rinduu nak jumpa

salam,nak tanya,macam mana nak add fren kat dalam blog kita??

Insyallah, klu diizinkan Allah, kita akan berjump..