Recent Posts

March 06, 2009

Tidur Sebantal,Mimpi lain-lain...


Assalamualaikum..

Insyallah, tamsilan kali ini mungkin agak berbeza dengan nukilan-nukilan sebelum ini, nota yang akan dikepil dalam post kali ini lebih bercitrakan pandangan peribadi tentang beberapa episod hidup. Sebenarnya, saya pernah membuat sedikit perkongsian rasa dan bahasa melalui panggilan telefon dengan adik kesayangan saya yang kini sedang menelaah ilmu di Kolej Matrikulasi Labuan. Bukanlah satu perkara yang anomali menelefon adik saya, tetapi panggilan telefon pada malam itu sedikit mencuri ruang hati dan masa saya untuk berbicara lebih lama.


Seperti biasa soalan wajib, iaitu bertanya khabar diri, iman dan akademik membuka tirai diskusi. Kemudian, graf perbualan tiba-tiba meningkat secara eksponensial sejurus selepas adik saya melontarkan beberapa luahan pendapatnya tentang apa yang dilaluinya sejak kebelakangan itu.

Antaranya, sejak kebelakangan itu, beliau mendapat banyak taklifan (tugasan) yang datang mencurah-curah tanpa diundang. Walaupun berat, namun atas dasar tidak mahu menghampakan kepercayaan yang diberikan, beliau menerima dengan hati yang terbuka. Antara taklifan (tugasan) yang diberikan ialah menjadi pengarah Kem Penghayatan Islam, Festival Nasyid ditambah lagi dengan menjadi ahli dalam Lajnah Pustaka & Warisan Masjid, Ketua Mentor Mentee dan beberapa bebanan tugasan yang lain. Yang menjadi konflik diri bukanlah kuantiti taklifan yang dipikul, tapi, kualiti beberapa ahli yang begitu pasif. Inilah antara wabak yang biasa mengekstasikan sesebuah organisasi. Kuantiti yang ramai tidak menjanjikan kualiti yang bagus. Tidak ada segregasi antara pimpinan bawahan dan atasan dalam menjaga kepentingan organisasi, dan mencapai objektif yang telah dicanai dan dicanangkan. Mengapa kita selalu menjuzuk atau merujukkan kepentingan bersama hanya kepada orang atasan yang menjadi pengatucara untuk segalanya. Tidakkah kita dapat melihat dengan pandangan mata hati, sebenarnya ada ruang yang perlu kita tampung bersama pimpinan yang lain untuk terus menyokong tegak, tonggak organisasi supaya tidak senget sedikit walau.

Beliau juga ada mengklusterkan beberapa orang sebagai golongan yang terlalu bersifat stereotaip yang suka bertindak secara konvesional. Kekesalan ini bertambah apabila golongan ini terlalu pesimis terhadap idea-idea baru yang diutarakan oleh ahli organisasi yang lain. Sifat ini menjerebukan paradigma generasi pelapis yang bakal membarisi pimpinan di masa akan datang. Natijahnya, negara yang bakal dipacu akan bersifat rigid, kaku,beku dan lembap dengan lambakan-lambakan pemimpin yang muflis idea dan kebijaksanaan. Justeru, kita perlu membuka ruang berfikir seluas-luasnya kepada generasi sekarang agar generasi sekarang tidak mandul untuk menghasil dan melahirkan generasi yang bersifat dinamik di masa akan datang.

Wabak seterusnya, adalah golongan yang menjadikan organisasi sebagai talian hayat untuk mengejar populariti dan publisiti. Antara simptom-simptom kewujudan golongan ini, adalah petah melontarkan idea-idea ketika mesyuarat tetapi melatah tidak melakukan tugasan yang diberikan. Kalau ada pun, tugasan yang diamanahkan tidak dilakukan secara bersungguh-sungguh. Golongan ini juga seringkali menjawab soalan-soalan licik daripada rakan seorganisasi dengan jawapan yang cerdik namun akhirnya hanya sekadar polemik dan retorik semata. Antara indikator lain yang boleh dijadikan parameter untuk mengesan kerabat ini adalah dengan melihat frekuansi dan momentum gerak kerja mereka yang berkadar songsang dengan masa.

Seterusnya, kurangnya imuniti terhadap ralat persekitaran. Yang dikatakan ralat di sini adalah seperti komitmen terhadap akademik, urus diri, keluarga dan ancaman-ancaman daripada pihak atasan dan bawahan. Mereka seolah-olah diserang AIDS dalam berorganisasi. Kurang daya tahan terhadap ralat-ralat ini, sehingga mereka tersepit dan terkepit tidak mampu bergerak dan hilang arah tuju. Mereka menjadi mangsa keadaan dan menuding jari, menyalahkan organisasi yang menjadi virus, bertanggungjawab menjadikan sistem hidup mereka menjadi tidak menentu. Kurangnya kebolehan untuk menaakul kembali ralat yang diterima dan menggunakan segala kapasiti yang ada untuk membentuk satu sinergi baru yang dapat membetulkan semula ralat tersebut.

Begitulah, apa yang dapat disimpulkan, walau kita berpijak pada dunia yang sama, tapi kita kadangkala hidup dalam alam yang berbeza...

"Interaksi Memaparkan Kematangan"

Dari meja penekan keyboard,
3.12am.

Wassalam.

Reactions:

4 comments:

yup....senario cam nie memang selalu berlaku dlm kehidupan seharian...especially dlm berorganisasi.....yg sy sgt x suka tu org yg suka cari populariti....hahha....

Jangan smpi, wabak ini menjadi nanah, kudis dan lompong yang menjijikkan, baru kita mencari ubat utk mengubatinya... Insyallah..

giler babi ayat...
power nak mampus..
mcm ayat yg biasa dipakai dalam debat gitu..

ha2..xdala..besa2 je tue.. sy knal awak ke boy??