Recent Posts

May 16, 2009

Masuk Tiga Keluar Empat...



Assalamualaikum & salam sejahtera...

Alhamdulillah, segala puji & puja hanya untuk Allah Tuhan semesta Alam yang masih memberikan kecergasan, kecerdasan, kecerdikan, dan kecelikan kepada saya untuk mengilhamkan post ini. Sebagai penghias gerbang post, sudi dan suka untuk saya interpretasikan perasaan yang bertonakan penghargaan dan apresiasi kepada pelawat-pelawat yang secara telus dan terus menantikan post-post berikutnya. Sungguh, sokongan dan dorongan itu menjadi vertebrata atau tulang belakang kepada saya untuk terus mengukir nukilan di atas kanvas maya ini.

Genap 69 hari berlalu tanpa post baru di halaman ini. Mungkin taklifan (tugasan) atau kekhilafan (kelemahan) diri memarginisasikan diri dari dunia maya yang bernadi dan bernyawa ini. Beginilah sifir dalam kehidupan, kalau kita terlalu bertolak ansur dengan masa, akhirnya, kita akan ditolak beransur-ansur. Tapi inilah rutin dan ruji hidup saya, disangkuti dengan beban amanah yang tidak pernah putus tiba.

Suatu tidak semestinya satu. Suatu itulah yang berkembang dan membiak menjadi sesuatu. Kita datang dengan tiada, kita pulang dengan berada. Hari ini kita muncul, besok hari kita unggul. Jangan hari ini kita membisu dan besok hari kita terus lesu. Semangat yang tidak luntur dan konsistensi yang tidak pernah kendur menjadi adunan terbaik dalam perjuangan. Kemudian kita gaulkan dengan doa yang terus lentur mengharap kebergantungan kepada Allah menjadi perasa yang memaniskan kek kehidupan. Kemudian, kita bahagikan sama rata kek itu kepada orang lain, supaya kenikmatan perjuangan itu dapat dirasai bersama.

Kalau hari ini SATU, janganlah kita menjadi SATU lagi di hari esok. Jadilah DUA. Tapi sebenarnya DUA pun tak bagus juga, jadi, jadilah esoknya TIGA, hmm.. tapi rasanya EMPAT lagi bagus dari TIGA kowt, so, jadi EMPAT lah. Terus, dan terus menghitung kehidupan dan menghisab peribadi, sebab itu kita ada infiniti. Infiniti tidak akan berhenti. Kita ada positif infiniti sebab kita tidak akan pernah menjadi yang terbaik, tapi kita boleh menjadi yang lebih baik. Kita ada negatif infiniti sebab kita bukanlah yang paling tidak baik, sebab itu kita perlu lebih baik. Kita tidak akan terus menjadi SIFAR, sebab integer itu banyak. Mengapa cikgu mengajar kita mengira dari SIFAR, SATU, DUA, TIGA, EMPAT,... dan tidak habis-habis. Bukan dari 1000, 999, 998, 997, ... dan seterusnya, Skema jawapannya, kita tidak berakhir dengan permulaan, dan kita tidak bermula dengan pengakhiran. Kalau kita berakhir dengan permulaan, kita tidak akan maju dan memacu. Kalau kita bermula dengan pengakhiran ,kita akan menurun dan gerun.

SIFAR bukanlah permulaan dan SERIBU bukanlah pengakhiran. SIFAR itu optimum, dan optimum itu subjektif dan relatif. Dari manapun kita boleh bermula."Rumusnya dah diformulakan, exponensialkan usaha, bahagikan masa, darabkan doa, tolakkan maksiat, tambahkan ibadah, bezakan maksiat dan perkara yang bermanfaat dan natijahnya sama dengan ketaqwaan." Usahlah kita dipandirkan dengan 1000 itu dah cukup, sebab luas lagi ruang di muka bumi ini untuk kita mencipta nombor dan angka yang lebih besar dan lebar. Rumusnya dah diformulakan, exponensialkan usaha, bahagikan masa, darabkan doa, tolakkan maksiat, tambahkan ibadah, bezakan maksiat dan perkara yang bermanfaat dan natijahnya sama dengan ketaqwaan. Julatkan diri dengan orang-orang berilmu dan para ulama. Ingatlah mati, keberangkaliannya tidak pasti, tapi ia pasti menanti. Moduluskan segala amalan dengan keikhlasan mencari keredhaan Allah. Kamirkan diri dengan masyarakat madani. Ikatkan diri dengan sahabat dengan stapler ukhwah fillah. Ingatlah Allah kerana itulah punca kuasa kehidupan dan tempat berlindung kita di dunia ini.

Plotkan graf Iman melawan Masa kita, adakah ia berbentuk kuadratik, log, sin, cos atau graf linear."Ukurlah jangkauan ketaqwaan kita dengan pembaris keikhlasan. Carilah darjah jihad kita dengan protaktor pengorbanan. Ulangkajilah matapelajaran Ad-Deenul Islam dengan buku rujukan Al-Quran dan Hadith. Bertanyalah subjek dengan pensyarah Ulama dan Ilmuan. Pergilah ke dewan kuliah majlis ilmu dan usrah-usrah." Carilah nilai kecerunannya, adakah bernilai positif atau negatif. Bagaimana pula dengan nilai coefficient (pekali/pemberat) Amal Maaruf dan Nahi Munkar kita? Besar atau kecil nilainya. Ukurlah jangkauan ketaqwaan kita dengan pembaris keikhlasan. Carilah darjah jihad kita dengan protaktor pengorbanan. Ulangkajilah matapelajaran Ad-Deenul Islam dengan buku rujukan Al-Quran dan Hadith. Bertanyalah subjek dengan pensyarah Ulama dan Ilmuan. Pergilah ke dewan kuliah majlis ilmu dan usrah-usrah. Adakah kita hanya mahu tahap ilmu dan iman kita hanya sekadar purata ataupun sisihan piawai. Ingatlah di akhirat nanti, amalan kita akan dihitung dengan kalkulator saintifik yang begitu sahih.

"Pada hari ini (akhirat), Kami tutup mulut mereka, tangan mereka akan berkata kepada Kami dan kaki mereka akan memberi kesaksian terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan."
Surah Yasin, Ayat 65

Hidup inilah kuliah, tutor, makmal, ujian, kuiz, assignment, field work dan peperiksaan akhir. Sedarlah, setiap amalan yang diletakkan di atas luas permukaan hidup kita, setiap apa yang diisi dalam isipadu umur kita akan dianalisis, didiskusikan ,dibuat kesimpulan sama ada objektif ekperimen hidup ini tercapai atau tidak dan akhirnya akan difailkan dalam satu laporan eksperimen hidup yang akan diberi markah oleh pensyarah yang Maha Bijaksana. Manualnya sudah diberi dan tunggulah keputusan di hari graduasi hidup nanti.

'Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarah, nescaya Dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.'
Surah Al-Zalzalah, Ayat 7-8

'Do The Best, Allah Do The Rest'
Salam Refleksi..


Hasmadi bin Hasbi
3.10 pagi
17,Mei,2009
Atas meja belajar,UTP

Reactions:

2 comments:

tq2 joe.. mcm maken sehat ko..he3.. bile blk m'sia??