Recent Posts

October 28, 2009

UTP pasca Pilihan Raya Kampus 2009::Ke Manakah Hala Tuju MPP Seterusnya?


Assalamualaikum wbt..

Alhamdulillah, akhirnya Pilihanraya Kampus UTP baru sahaja melabuhkan tirainya pada malam semalam dengan satu keputusan yang sangat menarik untuk ditelaah. Para pengundi UTP telah melangsaikan tanggungjawab mereka dengan memangkah calon pilihan mereka. Tiada insiden yang tidak diingini berlaku, dan semuanya berlaku dengan lancar. Nombor-nombor statistik telah diumumkan, namun ia bukan sekadar nombor biasa sahaja, ada sesuatu yang masih perlu digali maksud yang tersirat disebaliknya. Biarkan masa lalu yang bergerak pantas, bersedia dengan masa depan yang kunjung menanti.

Pengurangan Peratusan Pengundi
Seramai 1535 pengundi telah menggunakan kuasa undi mereka di peti undi pada PRK UTP pada kali ini(2009). Jumlah ini menyumbang sebanyak lebih kurang 25 peratus daripada jumlah keseluruhan pengundi. Peratusan pengundi yang turun mengundi pada tahun ini(2009) berkurang berbanding pada tahun 2008 iaitu lebih kurang 3024 pengundi yang menyumbang sebanyak 48.3 peratus (Rekod pengundian tertinggi UTP). Ke manakah perginya baki 75 peratus undi yang lain?? Perkara ini perlu dilihat serius oleh barisan kepimpinan MPP yang baru. Bagaimana untuk menarik kepercayaan lagi 75 peratus yang tidak mengundi. Walaupun lima calon yang diumumkan mendapat undian lima tertinggi, dan akhirnya dapat menduduki takhta lima kerusi Majlis Tertinggi MPP sebagai habuannya, tetapi perlu diingat, anda masih belum dapat mejuarai hati-hati pengundi yang lain. Bagaimana untuk menaikkan peratusan mengundi untuk PRK-PRK yang seterusnya? Ini yang perlu untuk kita sumbang sarankan demi survival UTP di masa akan datang.

Kehadiran Seorang Non-Malay Mewarnai MPP UTP 2009/10?
PRK pada kali ini sememangnya mencatatkan Bench Mark nya yang tersendiri apabila seorang Non-Malay berjaya melepasi palang yang ke-5 dan seterusnya melayakkan beliau bersama 4 yang lain. Adakah kewujudan perwakilan Non-Malay ini benar-benar mampu mengubah beberapa persepsi jelik yang ditujuarahkan kepada MPP sehingga marhaen menganggap MPP hanya mewakili beberapa golongan sahaja dan tidak mewakili semua pelajar. Seolah-olah UTP terkena dengan tempias atmosfera luar kampus yang sekarang ini lebih terbuka untuk semua orang. Dalam konteks Malaysia, Pakatan Rakyat mampu menggabungjalinkan tiga parti yang secara dominan yang berdasarkan racist iaitu PAS, PKR dan DAP. Dalam konteks global pula, Amerika pula telah membuktikan demokrasi yang lebih subur dengan kehadiran seorang Presien berkulit hitam di Rumah Putih. Prof Dr Hassan Hasbullah, salah seorang proffesor dari Universiti Malaya pernah mengatakan yang abad ke-21 ini adalah abad 21, yang aman kita perlukan kepelbagaian untuk mencapai satu keharmonian dan kesinambungan. Persoalan, adakah dengan kehadiran seorang Non-Malay ini cukup kuat untuk membawa suara-suara Non-Malay dan seterusnya menggarisbawahkan kebajikan mereka dalam agenda MPP untuk membawa perubahan kepada UTP?


Paduan Tenaga 3 Batch yang Mampan
Keseimbangan nisbah berdasarkan batch akademik di kalangan calon juga dilihat sebagai satu kekuatan dalam gabungan individu yang membentuk satu kerajaan Mahasiswa yang kuat. Kata kunci yang pertama ialah SEIMBANG dan HOLISTIK. Dan kata kunci yang kedua ialah KESINAMBUNGAN.

Di bawah payung SEIMBANG dan HOLISTIK. Kita melihat terdapat perwakilan mewakili suara senior dan junior. Walaupun hanya seorang sahaja wakil dari pelajar tahun akhir, dan 4 yang lain boleh dianggap mewakili batch bawahan, namun, suara besar senior secara teorinya dapat diseimbangkan oleh suara ramai junior. Ini menjadi satu lagi elemen Check and Balance dalam satu jentera yang menggerakkan MPP secara keseluruhannya. Keadaan ini tidak akan menenggelamkan suara samada junior ataupun senior. Secara sifir dan rumusnya juga, senior dan junior mempunyai tahap pemikiran dan kematangan yang berbeza dalam beberapa perkara, justeru paduan ini diharapkan dapat menjernihkan keadaan ini pada kedaan yang neutral. Secara tidak langsung, pengaruh senior dan junior dapat dimagnet dan ditempelkan kepada MPP. Adakah wakil senior dan junior ini hanya simbolik semata tanpa membawa sedikit kesan pun dalam merencahkan isu-isu berbangkit senior dan junior dalam agenda MPP yang lebih besar?

Di bawah payung KESINAMBUNGAN. Saya melihat ada kepentingan kita menampilkan muka-muka baru dan muda dalam barisan kepimpinan MPP. Waqi (keadaan) dan gerak kerja MPP tidak boleh disamabandingkan dengan mana-mana kelab atau persatuan yang lain. Setiap penggal, keseluruhan tanzim (organisasi) akan berubah dari pucuk pimpinan hinggalah ke akar umbi. Dan perkara ini akan terus dan terus berlaku selagi mana setiap pimpinan itu akan dibubar dan dibentuk kembali melalui PRK. Berbanding kelab-kelab atau persatuan-persatuan, pucuk pimpinan akan bermula dari bawah, dilatih dan dinaikkan berdasarkan prestasi kerja masing-masing. Kita tidak dapat lari kehadiran individu dalam MPP yang tidak berpengalaman dan tidak berpengetahuan luas tentang gerak kerja MPP. Justeru terdapat keperluan adanya calon yang lebih senior(bukan dari segi umur, tapi pengalaman) dalam gerak kerja MPP sebagai ex-officio yang akan tolong mengemudi dan meneruskan legasi yang telah dimulakan oleh MPP sebelum mereka. Keperluan muka lebih baru dan muda pula dengan harapan mereka pula akan menjadi ex-officio suatu hari nanti dan akan menjadi rujukan kepada generasi-generasi yang seterusnya. Berdasarkan pengalaman, Norzila Noh yang menjadi salah seorang Majlis Tertinggi MPP bagi dua penggal iaitu bagi sesi 2007/08 dan juga 2008/09 cukup banyak menbantu bagi memperkasakan gerak kerja MPP.

Keseimbangan Perwakilan Berdasarkan Jantina yang Baik
Walaupun sentimen ini berbaur prejudis dan berbau seksis, namun hakikat perlunya wakil dari golongan hawa harus disedari terutama dalam menjuarai isu-isu feminin. Saya optimis, dua figura yang kontra dari segi imej dan juga pembawaan diri mempunyai lingkungan pengaruh mereka yang tersendiri dan mampu untuk digabungjalinkan bagi merambatkan satu aura dan gelombang perubahan kepada kampus.

Bergu Antara Orang Berpengalaman dan Orang yang Belum Berpengalaman

Seperti yang telah kita bincangkan di awal post, gerak kerja dalam MPP tidak dapat dipelajari dari mana-mana kelab. Pengalaman kepimpinan dalam MPP menagih kepada banyak pengorbanan samada masa, harta dan jiwa. Cuba bayangkan di belakang MPP, beribu-ribu pelajar yang antara mereka ada yang menyokong, menolak, dan mendesak MPP, dan dihadapan MPP adalah pihak pentadbiran yang bilangannya tidak banyak tetapi mereka mempunyai kuasa memutuskan sesuatu.

Bagaimana Nasib Calon Program yang Menang Tanpa Bertanding?
(to be updated)

Masa Berkempen Sudah Tamat. Ayuh!! Masa Untuk Bersatu
(to be updated)

Reactions:

1 comments:

nice analysis bro..

Ana nak cadangkan supaya mpputp ada penasihat akademik...

Kita ada ramai lecturer yang pernah menjuarai pentas mahasiswa satu ketika dahulu.... Dan sekarang mereka ada di sini menanti untuk curahkan pengalaman mereka.. Gunakan pengalaman mereka untuk guidance, dari perspektif ahli akademik... I got someone in my minds Actually.. :)


Cadangan ex officio dr kalangan mpp yang berpengalaman memang cadangan yang bernas. teruskan... It's really brilliant

teruskan menyumbang akh walaupun sudah berinternship...