Recent Posts

September 17, 2010

Menerobosi Budaya Politik Baru..

MENEROBOSI BUDAYA POLITIK BARU
Oleh Hasmadi Hasbi

Assalamualaikum wbt..

Nampaknya media massa sekarang sibuk melaporkan banyak kes jenayah seperti pembunuhan kejam Datuk Sosilawati dan 3 mangsa yang lain selepas dilaporkan hilang pada 30 Ogos 2010 yang lepas , pembunuhan kejam Ustazah Ishak bersama anaknya Amirul Ayman pada 3 Sept 2010, kematian Noraini Ahmad yang telah dirogol dan dibunuh kejam setelah ditemui dalam keadaan kepalanya cedera parah dan tangannya diikat dengan dawai pada 12 Ogos 2010 dan beberapa kes lagi dalam masa kurang 2 bulan.

Selain itu, media-media massa juga dipakejkan dengan perkembangan di sekitar Pemilihan 2010 Parti Keadilan Rakyat (PKR). Pemilihan 2010 ini akan menyaksikan pemilihan pimpinan di peringkat Cabang dan Majlis Pimpinan Pusat (MPP). Satu perkembangan yang menarik untuk ditaakul bersama. Sesuai dengan aspirasi parti tersebut yang ingin menjadi sebuah parti yang lebih demokratik, ditambah lagi dengan kehadiran muka-muka muda yang dicalonkan untuk menduduki kerusi-kerusi yang dianggap kritikal dan panas.

Pemerhati-pemerhati politik mula menjadi ahli nujum dan tukang tilik membuat perkiraan siapakah yang bakal mengisi beberapa jawatan penting terutama dalam MPP. Tidak kurang juga ada tukang sihir amatur yang menggunakan pena ajaib mereka untuk membuat analisis dan spekulasi tersendiri dari sekitar proses pencalonan lagi. Ada yang berpendapat apa yang berlaku ini terutama kehadiran pemain muda bertanding bersama pemain yang dianggap lebih senior dan veteran dianggap satu krisis dan konflik sedang berlaku dalam PKR. Namun ianya hanyalah satu proses yang perlu kita lihat sebagai satu perubahan yang bersifat pragmatik, dan bukan perubahan yang didorong dengan tiupan sentimen feudalisme dan kronisme yang sudah out-to-date untuk disuaipakaikan dalam sistem masyarakat kita sekarang.

Masyarakat sekarang bukan lagi bacul, bahalul dan bangang seperti orang-orang yang primitif. Bezanya dulu yang lemah akan diperhamba dan mungkin hidup dalam sangkar besi yang gelap dan pengap, dan sekarang yang lemah, pemikiran mereka pula akan dirantai dan dipasung dgn pemikiran-pemikiran kolot dan kunoh seperti fahaman rasis dan perkauman, serta fahaman yang lain seperti komunisme, sosialisme, kapitalisme dan banyak lagi fahaman yang songsang dengan sekularisme sebagai ibunya.

Islam terbina dengan kekuatan hujah dan dalil. Kekuatan hujah (Matinul Hujjah) memberi kekuatan kepada umat Islam untuk mendokong Islam atas dasar aqidah. Manakala golongan sekular pula menggunakan kekuatan sebagai hujah (Hujjahtul Matin) untuk menjawab persoalan-persoalan dalam permasalahan kehidupan. Kekuatan polis dan tentera dijadikan hujah untuk menutup mulut para pejuang Islam. Berapa ramai pejuang Islam yang berdepan ancaman dan siksaan daripada pihak pemerintah yang menjadi barua musuh-musuh Islam. Contohnya Ayatollah Khomeini yang dipenjara pada tahun 5 Jun 1963 sebagai reaksi kepada pengisytiharan beliau yang menyatakan Shah Iran telah memulakan proses kehancuran Islam di Iran. Revolusi Iran yang berlaku pada tahun 1979 bukanlah berlaku kerana kekalahan dalam peperangan, krisis kewangan ataupun pemberontakan golongan bawahan mahupun tindakan ketenteraan seperti revolusi-revolusi lain. Revolusi ini berlaku dengan pantas dan berjaya menjatuhkan sebuah rejim yang dilengkapi dengan kuasa tentera yang kuat dan hebat yang akhirnya diganti dengan sistem teokrasi yang diundi berdasarkan tahap kemuliaan seseorang itu.

Di sekitar Pemilihan 2010 ini, saya cukup tertarik dengan idea yang berani dan berseni untuk membuka gelanggang debat di kalangan calon-calon untuk merebut beberapa jawatan penting dalam PKR. Pentas debat ini menjadi medan kepada calon untuk berkongsi aspirasi, fikrah serta agenda perjuangan mereka. Berbanding kaedah sebelum ini yang hanya berkempen secara satu sisi yang akhirnya akan menambah jurang diantara calon-calon. Sekurang-kurangnya, dengan pertemuan empat mata ini mampu membincang, mencadang dan akhirnya merancang perkara yang boleh membawa manfaat kepada semua pihak walau siapapun yang dinobatkan sebagai pemenang.

Rakyat dan masyarakat perlu dididik dengan kefahaman tauhid dan bukanlah dengan habuan duit. Mereka perlu ditarbiyyah dengan budaya politik baru yang lebih telus dan terurus, dan menekan kepentingan politik di dalam membentuk sebuah masyarakat yang lebih harmoni. kita tidak perlu terlalu mengagungkan pemimpin, kerana ianya tidak berkekalan, namun , dengan berbekalkan kefahaman fikrah dan pemahaman tentang kepentingan politik dalam kehidupan, kita mampu mencipta satu masyarakat yang lebih dihormati dan dirahmati.

Reactions:

0 comments: