Recent Posts

October 03, 2008

Syukur 51

Alhamdulillah, begitulah reaksi yang seharusnya kita pamerkan tatkala menyambut kemerdekaan kita buat kali yang ke-51 yang lepas. Tetapi jangan pula keghairahan menyambut kemerdekaan tersebut mengalpakan kita untuk menerus dan meluaskan lagi agenda pembangunan negara kita yang tidak akan menemui titik noktah selagi matahari terbit dari sebelah timur, dan kita akan terus bergerak seumpama bumi terus berputar mengelilingi matahari pada orbitnya.

Pemuda adalah agen yang bakal memacu jentera pentadbiran negara suatu waktu nanti. Justeru, perlunya mesej ini diinterpretasikan oleh golongan muda, agar apa yang diimpi ini tidak akan menjadi mimpi semata , malah inilah antara agenda yang perlu diteliti kembali agar kelangsungan kemajuan yang kita caknekan ini berparameterkan kepada dasar-dasar agama, bangsa dan negara kita.

Persoalan terbit, tatkala tahun ke-51 kemerdekaan ini baru sahaja membuka tirainya, 1001 ketidaktentuan berlaku silih berganti, dan tidak putus henti. Lantaran itu, inilah medan yang sesuai untuk kita golongan pelapis membuka minda dan serlahkanlah idea-idea yang bernas supaya akhirnya, kita menemui titik pertemuan dan pertembungan untuk bersatu bergelut dengan kemelut yang kita hadapi ini, agar segalanya berkiblatkan kepada keadilan sebagai teras hidup bermasyarakat.

Saya cukup optimis, dengan golongan pemuda yang bersifat dominan dan mobilis mampu menyediakan posisi yang mampan kepada pasukan pemimpin yang akan dilahirkan untuk terus melestarikan hayat negara kita yang telah mencapai usia matang. Sifat berani perlu mendarah daging dalam diri golongan pemuda pemudi. Berani untuk berubah, berani mengambil risiko, berani melontarkan idea-idea bernas,berani mengeksploitasikan apa jua prospek yang ada untuk manfaat manusia sejagat, dan insyaallah andai, keberanian dan ilmu digandingkan dengan iman, sebuah negara ideal yang kita canangkan setelah sekian lama dapat kita gapai.

Beberapa tokoh negara kita telah membuktikan, suara golongan pemuda yang lantang dan matang punya potensi untuk menggoncang sepi suasana, dan merancang satu agenda yang impaknya dapat kita rasakan sekarang. Tun Mahathir yang terkenal dengan sifat lantangnya sejak zaman mudanya mengkritik dasar-dasar kerajaan yang sedikit sebanyak menjadi satu elemen ‘check and balance’ dan lantang juga mengkritik tindakan-tindakan kuasa besar dan mampu menjulang nama Malaysia menerjah tinggi di mata dunia seumpama tinggi KLCC. Dato’ Seri Anwar Ibrahim satu lagi ikon kepada penggerak gerakan mahasiswa yang tegar dengan perjuangannya menuntut keadilan yang hebat dengan pidatonya yang sering melontarkan idea-idea bernas dan matang serta mampu memukau masyarakat bersama-sama beliau di barisan belakang, bersatu merealisasikan agenda reformasi ke arah pembentukkan ‘Malaysia Baru’ yang diimpikannya.

Justeru tidakkah roh perjuangan yang telah ditiupkan oleh tokoh-tokoh terdahulu ini, dapat merasuk dan meresap dalam diri kita? Kitalah yang akan membentuk wajah golongan pemuda yang lebih dinamik.

Reactions:

3 comments:

pergh..ayat x ble blah bce blog ko.. hahah.. mantap bm ko madi.. hehe jgn lupe bce blog aku gak~ k gud luck

cterla sket psl election bro..lol